Seberapa Hafal Al Qur’an ?

Tidak sengaja ketika berselancar di toko online, saya lihat ada yang menjual Al Qur’an hafalan. Saya tahu sebelumnya kalau ada Al Qur’an khusus untuk hafalan, tapi baru lihat fisiknya di toko online itu.

Perbedaan antara Al Qur’an hafalan dengan Al Qur’an umumnya, Al Qur’an hafalan mempunyai penanda awal ayat di pinggir halaman, sebagai sarana pengingat hafalan. Proses menghafal dibantu panel navigasi kata atau kalimat pertama setiap ayat yang terdapat di sisi kanan dan kiri setiap halaman. Ketika mulai menghafal, Anda cukup menutup bagian ayat utama dan fokus pada panel navigasi hafalan di sisi kanan dan kiri halaman. Saya tertarik dan langsung membelinya. Lagipula sedang ada diskon!

Tampak Dalam

Di awal tahun 2013 ini saya mempunyai resolusi untuk menghafal Al Qur’an, one day one ayat (ODOA). Dimulai dengan menghafal juz amma. Hasilnya? Jangam berbicara hasil, karena hasilnya tidak seperti yang saya inginkan. Dalam satu tahun ini, satu juz saja (juz amma) tidak saya hafal.

Saya kira ODOA itu hal yang mudah. Anda cukup menghafal dalam satu hari satu ayat. Mudah bukan! Cuman masalahnya ayat yang Anda hafal sebelumnya harus di ulang-ulang lagi, dihafal-hafal lagi supaya hafalan Anda tidak hilang. Program ODOA itu sebenarnya tidak ODOA.

Nah, harapan saya dengan membeli Al Qur’an hafalan itu, bisa membakar semangat saya lagi untuk menghafal Al Qur’an. Yeah!

Menjadi penghafal Al Qur’an, Anda tahu, sebuah mimpi yang ingin saya realisasikan sebelum saya masuk liat lahad. Hal lainnya yang ingin saya lakukan sebelum meninggal, misal menulis buku, meraih gelar doktor, pergi ke masjid Al Aqsa Plestina, hafal Al Qur’an, dan masih banyak lagi. Tapi kalau dikerucutkan menjadi satu, saya ingin hafal Al Qur’an. Atau setidak-tidaknya mati ketika proses menghafal Al Qur’an.

Sebenarnya saya tidak yakin dengan itu, hafal Al Qur’an, butuh keistiqomahan besar. Tapi saya harus melakukannya bukan. Lagipula Al Qur’an merupakan kitab yang paling ‘mudah’ untuk dihafal. Tidak sedikit anak-anak usia 4-5 tahun mampu menghafalnya. Saya yang berumur 17 tahun lebih ini masa tidak bisa? []

11 thoughts on “Seberapa Hafal Al Qur’an ?

  1. Ibuku juga beli Qur’an hafalan karena ya itu tadi, tertarik dgn branding “hafalan”nya. Lalu, lalu??? Quran ini tak membantu sama sekali bwahahaha *devil grin* kalo menurut saya sih, hafalan lebih baik bila kita paham alur cerita/tafsirnya, plussss denger murottal berulang2. Lebih cepet nancepnya.

    Eniwei, saya juga blum hafal Juz 30 (apalagi 30 juz). Tapi gapapa lah, yg penting semangaaaat :))

    • Setuju Mbak, paham tafsirnya dulu dan denger berulang-ulang. Kalo saya biasanya tulis ulang latinnya (karena saya masih lambat baca huruf Arab) di kertas kecil yang bisa dibawa kemana-mana. Trus kata pertama tiap ayat dihighlight (prinsipnya mirip kayak Quran hapalan) Menurut saya sih gini lebih ‘nempel’ karena udah nulis sendiri, apalagi sebelumnya udah baca artinya.

      Tapi tetep aja hapalan saya masih sering ilang-ilangan. ODOA gampang, istiqomahnya yang…………………………..😦

  2. kalau menurutku menghafal itu bagusnya ada gurunya dan ada temannya. jadi kita bisa tetap semangat buat setor. kalau metode sih, menurutku cuma satu. dibaca terus menerus. hehe

    • efeknya? baru aja mulai..🙂
      saya beli al qur’an itu jg krn ukuran A6 jdi bisa sya bawa kemana2. seperti komentar tmen2 bloger, yg penting memang pada pengulangan terus menerus supaya hafal. tdk di Qur’annya jenis hafalan apa bukan.🙂

      • 🙂 semangat, kalau di ODOL ada tiap pekan wajib setor hafalan yang sudah kita dapat selama sepekan, jadi biar disimak juga apa yang kita hafalkan betul secara tajwid juga. Kalau menurut an komunitas itu sangat sangat berperan untuk tetap semangat. Semangat ya

  3. Konsistennya itu yang rada berat … apalagi kalau orang sekitar kurang mendukung… fyuuhhh… =_=’ . Teknik n tips ngafal ada banyak, tinggal pilih yang sesuai dengan kita. Tp katanya sih jangan ganti-ganti Al-Qur’an mas biar cepet hapal…😀 *thanks for sharing anyway…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s