[Review Buku] Udah Putusin Aja!


“Jaga Kehormatanmu, Raih kemuliaanmu..”

Cover buku dominan warna pink dengan gambar hati di ‘sobek-sobek’, jelas buku ini menjadi buku yang tak biasa. Melihat covernya saya pikir saya akan diajak untuk beromantis ria atau bermerah jambu ala Islam sebagai lawan dari model pacaran zaman sekarang yang sudah kelewat bebas tanpa batas. Namun anggapan saya sudah salah sejak baca pengantarnya, yaitu isi email salah seorang wanita yang mengaku telah disantap kehormatannya gara-gara aktifitas pacaran. Wanita tersebut kini tobat dan menanyakan jika ada pria mengajaknya menikah, apakah wanita tersebut harus bilang kalau tidak perawan lagi?

Bagaimana jika yang dialami wanita tersebut dialami oleh wanita yang anda kenal atau malah saudari anda? Marah, geram, sedih, prihatin karena masa depan mereka hancur.

Buku “Udah Putusin Aja!” ini mengupas tentang maksiat pacaran di dalam Islam dan bagaimana menghindarinya. Pacaran memang tak selamanya berujung pada zina, namun semua zina berawal dari pacaran!

Cinta adalah pemberian Allah dan karunia-Nya. Allah menanamkan rasa cinta pada jiwa kita sebagai bentuk dari rasa cinta-Nya kepada kita agar kita berpikir tentang-Nya. Namun, bukan berarti ketika Allah mengaruniakan rasa cinta sebagai fitrah kepada manusia, lantas kita bisa mengekspresikan sesuai kehendak kita, seperti apa pun yang kita inginkan. Ada masanya, ada caranya, dan ada aturannya. Karena itu, Islam diturunkan oleh Allah. Supaya kita tetap menjadi manusia, bukan hewan yang bebas berekspresi saat mereka jatuh cinta (hal. 29)

Bukan pacaran namanya jika tidak berpegangan, berciuman, meraba-raba, atau segala perbuatan lain yang meninggikan syahwat (hal. 33)

Pada 2010 di Jabotabek, remaja yang hilang keperawanannya mencapai 51%. Di Surabaya mencapai 54%, Bandung 47% dan Jogja 37%. Sedangkan berdasar Komisi Perlindungan Anak Indonesia mendapatkan hasil yang mencengangkan setelah melakukan penelitian di 12 kota besar di Indonesia pada 2007 yaitu 62% pernah melakukan hubungan intim dan 22,7% siswi SMA pernah melakukan aborsi (hal. 34)

Bila melihat fakta ini saja, seharusnya wanita sadar bahwa pacaran bukanlah aktivitas yang aman baginya dan bagi masa depannya. Wanita dengan masa depan cerah itu penting bagi lelaki, tetapi wanita dengan masa lalu tanpa noda itu jauh lebih penting. Dan pacaran tidak mengakomodasikan masa depan, melainkan menghancurkan (hal. 35)

Beberapa alasan lelaki dan wanita yang menghalalkan pacaran, yaitu :

  1. “Pacaran itu menambah semangat belajar.”
  2. “Pacaran nggak ngapain-ngapain kok cuma pegangan tangan.”
  3. “Pacaran nggak ngapa-ngapain kok cuma telepon doang.”
  4. “Pacaran cuma katakan sayang? Katakan kangen?”
  5. “Pacaran itu kan tanda cinta, Allah kan memerintahkan manusia untuk mencinta?”
  6. “Pacaran itu kan penjajakan pranikah.”

Atau alasan pacaran karena “Pacaran kan buat dia bahagia, bukankah menyenangkan orang itu amal shaleh?”. Dusta. Bagaimana dengan orang tuamu, pernah engkau bahagiakan? Atau, senangkah orangtuamu menyaksikan engkau bermaksiat? Berhubungan tak tentu, dengan risiko yang begitu besar.

Sialnya kita hidup di zaman kapitalisme yang mengajarkan lelaki dan wanita masa kini untuk memperhatikan fisik bukan isi, perhatikan badan bukan iman. Kapitalisme menjadikan kebahagiaan materialistis sebagai tujuan tertinggi. Hingga membuat lelaki sejati dalam pandangan Islam menjadi barang yang sulit. Hedonisme, anak kandung kapitalisme, sukses menjadikan lelaki hanya peduli nikmat sampai pada kulit (hal. 56)

Berikut kutipan favorit dalam buku ini (sebenarnya tiap paragraf tiap kalimat dalam buku ini adalah favorit, bahasanya renyah, gokil, dan pilihan katanya yang berkualitas ) :

  1. Kehormatan diri adalah modal pernikahan, hendaknya dimuliakan sejak dini (hal. 59)
  2. Pasangan yang baik datang dari awal yang baik. Tidak akan pernah bertemu lelaki yang baik agamanya dan saleh dalam ibadahnya dengan jalan maksiat bernama pacaran (hal. 59)
  3. Lelaki sejati bukan yang banyak janji, tapi yang berani datangi wali, atau menahan diri dari perkataan yang tak pasti (hal. 69)
  4. “..seorang gadis tidak boleh dinikahkan hingga diminta izinnya.’ Para sahabat bertanya, ‘wahai Rasulullah, bagaimana itu izinnya?’ Beliau menjawab, ‘diamnya’“(Bukhari Muslim, hal. 95)
  5. Pernikahan yang diawali dengan pacaran ibarat orang berharap kebaikan, tapi sudah memulainya dengan keburukan (hal. 99)
  6. Walaupun tidak selamanya orang tua yang benar, tapi sering kali mereka benar (hal. 122)
  7. Jihad seorang bunda adalah melahirkan anaknya (hal. 146)
  8. Bukan pernikahan yang hanya kita harapkan, namun apa yang terjadi setelah pernikahan (hal. 167)
  9. Dibina lalu dibini, jadi tak perlu dibini barulah dibina (hal. 168)
  10. Asyiknya, bagi aktivis-aktivis dakwah yang sudah tergabung dalam gerakan dakwah, keimanan dan agama dari calon pasangannya biasanya telah terbina dengan baik dan telah terbiasa dalam jalan dakwah sehingga visinya telah sama dan tak perlu ditata ulang. Karena itu, bergabunglah dalam gerakan-gerakan dakwah sedini mungkin. Giatkan Islam semuda mungkin. Bentuk diri kita menjadi Muslim dan Muslimah sejati, yang pahami hukum-hukum Allah, bersemangat menyebarkan, dan tentunya menyiapkan diri menjadi suami, istri, atau ibu yang baik kelak saat tiba waktunya (hal. 169)

Penulis    : Felix Y. Siauw

Visual    : Emeralda Noor Achni

Judul    : Udah Putusin Aja!

Penerbit    : Mizania

Tebal    : 180 halaman

Review by peta.

20 thoughts on “[Review Buku] Udah Putusin Aja!

  1. Fakta-fakta di atas mengerikan banget…. terlebih sekarang media remaja banyak yang cenderung bikin asumsi kalo jomblo itu seolah ‘kutukan’. Kalo begitu, saya bersyukur banget atas ‘kutukan’ ini.

    Seneng sama kutipan yang ini: “Dibina lalu dibini, jadi tak perlu dibini barulah dibina.” Selalu kagum sama tulisannya Ust. Felix Siauw😀

    • klo teh benefiko sya baru kenal.. visualisasinya bagus, top dah.. buku ini unik ya, buku rasa majalah atau komik malah..🙂

  2. Saya sudah pacaran dengan pacar saya sekitar 2 tahun. Tiba buku ini terbit, saya langsung beli, dan saya baca. Kemudian saya dan pacar saya langsung putus.. ˆ⌣ˆ

  3. Reblogged this on The Life of Decci and commented:
    Baca tulisan ini jadi pingin beli bukunya. WAJIB!!

    “Cinta adalah pemberian Allah dan karunia-Nya. Allah menanamkan rasa cinta pada jiwa kita sebagai bentuk dari rasa cinta-Nya kepada kita agar kita berpikir tentang-Nya. Namun, bukan berarti ketika Allah mengaruniakan rasa cinta sebagai fitrah kepada manusia, lantas kita bisa mengekspresikan sesuai kehendak kita, seperti apa pun yang kita inginkan. Ada masanya, ada caranya, dan ada aturannya. Karena itu, Islam diturunkan oleh Allah. Supaya kita tetap menjadi manusia, bukan hewan yang bebas berekspresi saat mereka jatuh cinta (hal. 29)”

  4. Wah, jadi tertarik sama buku ini. Meskipun saya ragu ga bakalan bisa mengamalkan perintah dari buku seperti yang tertulis di cover-nya. Yah gimana lagi gan, nah gue jomblo.. Siapa yang bakal gue putusin??hha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s