[Cerpen] Si Manis Gadis Kecil!

    “Tok tok.. Assalamualaikum.. Tok tok..!!” Si pemilik rumah belum juga keluar, dan sial nya gara-gara terburu-buru HP gue ketinggalan jadinya gue gak bisa hubungi teman gue itu. Gile rumah ini besar banget, antara pagar depan ama rumah dibatasi halaman rumah yang luas, makanya kalau gue manggilnya dari pagar bakalan gak di denger. Akhirnya gue nyelonong aja masuk, lagian kunci pagar nya gak dikunci. Pintu rumahnya juga gede kayak pintu gerbang Kastil yang biasa ague liat di film-film horror.

    Pintu nya kebuka juga, dan yang keluar malah seorang gadis kecil bukan temen gue Beny. “Kakak siapa?” tanya gadis kecil itu polos. “Nama kakak, Rei. Kakak temen kuliahnya Beny!” jawab gue. “Apa Beny ada dirumah?” gue balik bertanya. “Ya ada, silakan masuk dulu kak!” jawab gadis kecil itu sambil membuka pintu dan menyuruh gue untuk masuk.

    Gue kemudian duduk di ruang tamu, di dinding rumahnya gue lihat terpampang foto-foto keluarga dan ada salah satu foto ukuran sedang bergambarkan gadis kecil yang sekarang tepat berada di hadapan gue. Tidak salah lagi gadis kecil ini pasti adiknya Beny tapi kenapa Beny gak pernah ngomong kalau dia punya adik apalagi adiknya yang mengemaskan. Gue jadi mikir misalkan saja tuh ada lowongan casting untuk mencari bintang iklan, sutradara yang gak milih adik nya Beny gue jamin bakalan rugi!

    “Adik ini adiknya Beny ya? Namanya siapa?” tanya gue pada gadis kecil itu. Bukannya dijawab malah gadis itu senyum-seyum sendiri. Sumpah kalau ngeliat dia lagi senyum, manis banget!

    “Kak, kakak, Lita kasih rahasia kecil ya kak, tapi kakak janji gak boleh ngasih tahu kak Beny ya?” tanya gadis kecil itu sambil mengarahkan jari kelingkingnya kearah gue. “Rahasia apa dik, ya kakak janji gak bakalan ngasih tahu Beny!” jawab gue. Wah dapat durian runtuh ne karena gue bakal tahu rahasia si Beny, mahasiswa yang terkenal cerdas ini.

    “Begini kak, gara-gara Lita sering berada di Rumah Sakit makanya Lita jarang bertemu dengan kak Beny. Padahal Lita kangen lho bermain ama kak Beny lagi”. Oow gadis kecil ini namanya Lita, dan nampaknya dia mengidap penyakit. Kalau diperhatikan lebih seksama memang gadis kecil ini tampak pucat gitu. “Meski Lita jarang bertemu kak Beny. Tapi Lita sayaangggg banget ama kak Beny”.

Lita kemudian malah nanya ke gue, “Kalau kak Rei punya adik juga?” tanya Lita. “Ya kakak juga punya adik cewek, bedanya adik kakak sudah besar, udah kelas 2 SMA sekarang. Namanya Nia” jawab gue. “Pasti kakak Rei sayang ama mbak Nia ya!”

Waduh gue jawab apa ya, pertanyaan Lita membuat gue termenung. Sebenarnya gue ama Nia adik gue gak terlalu dekat. Ketidakdekatan itu bukan karena adik gue sering berada di Rumah Sakit, dia gak punya penyakit kayak Lita. Tapi gue dan adik gue sering tengkar dan lucunya kami bertengkar kayak anak kecil yang memperebutkan permen Lolipop. Kejadian tadi sore buktinya, adik gue Nia minta untuk dianterin ke Sekolahnya, katanya ada ekstrakurikuler Marching Band. Tapi gue gak mau nganterin, gue udah ada janji ama Beny di rumahnya, dan teganya gue nyuruh adik gue untuk naik angkot. Ya akhirnya ribut lagi tuh ama adik gue!

Meski sering rebut, hati kecil gue gak bisa bohong kalau gue sayang ama adik gue satu-satunya itu. Gue bersyukur karena tiap harinya gue masih bisa ngomong ama adik gue. Gak seperti Beny, dia tidak bisa tiap hari bertemu dengan adiknya karena adiknya Lita yang dirawat di Rumah Sakit. Ah bodohnya gue, seharusnya gue minta maaf kepada adik gue karena menjadi kakak “the loser” yang tidak mengerti kemauan adiknya.

Gue menatap Lita, dia masih tersenyum di depan gue. Gue ingin ucapin terima kasih kepada gadis ini karena telah menyadarkan gue akan peran seorang kakak. Belum sempat gue ngomong Lita bergegas meninggalkan tempat duduknya dan berlari kecil masuk ke dalam Rumah. Tak lama kemudian muncul orang yang gue tunggu sedari tadi.

“Lho loe kog udah ada disini Rei. Mpok Inem juga gak bilang-bilang kalau ada tamu” kata temen gue Beny. “Gak, gue gak lama kog disini. Eh Rei loe kog gak ngasih tahu kalau punya adik, adik loe sumpah manis banget” jawab gue sambil melihat foto Lita di dinding. “Oh maksud loe gambar adik gue di foto itu. Ya loe benar di gambar itu adik gue. Coba loe kenal ama adik gue, loe pasti suka ama adik gue. Adik gue anaknya periang tapi manja”.

Beny tertawa kecil, tapi seperti nya ada sesuatu yang menahannya buat tersenyum lepas. “Sayang adik gue udah tiada sejak 3 tahun yang lalu. Dia meninggal karena kangker ganas dan dokter udah mengatakan persentase untuk hidup sangat kecil. Tapi di sisa hidup nya dia terlihat sangat riang sekali.” Beny menarik nafas. “Loe tahu gak meski adik gue udah gak ada tapi gue gak merasa rumah ini gak pernah sepi karena gue yakin tawa riang nya adik gue masih melekat di rumah ini” tutur Beny.

Beny bercerita panjang lebar tentang adiknya sedangkan gue ketika mendengar adiknya telah tiada membuat seluruh tubuh gue dari ujung rambut sampai ujung kaki kaku membeku. “Kenapa Rei kog bengong gitu?” tanya Beny ke gue tapi gue hiraukan aja karena angan gue melayang-layang, lalu gadis kecil manis tadi siapa? [] peta

5 thoughts on “[Cerpen] Si Manis Gadis Kecil!

  1. kalo gak ribut ma sodara si gak seru…tapi emang yang keliatan dongkolnya doang si,sayangnya suka sembunyi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s